Sub menu

Monday, 18 December 2017

The Shadow is Back!

It's been a long time, right?

Pernah ngerasain ditinggal gitu aja? Tanpa masalah tanpa kejelasan? Nyesek? Jelas!
Dengan banyak cerita bareng tiba2 harus ngelupain dia, pastilah gak gampang butuh waktu.

Berbulan2 udh bisa lupain, tiba2 orang yg ninggalin itu balik lagi. Dia udah kayak bayangan yg ilang terus tiba2 muncul di depan kita. Gak cuma itu tiba2 dia minta maaf, bilang masih ada rasa dll. Dengan kondisi udh gak pernah kepikiran masa lalu sama sekali dan udah ada masa sekarang sama orang lain. Apa masih harus di kasih kesempatan? Kenapa dulu harus menghilang?

Bayangan yg tiba2 muncul itu cuma ngasih kebingungan. Tapi karena masa sekarang lebih jelas dan dia cuma bayangan yg gatau bakal ilang lagi atau enggak. Pilihan yg diambil gak akan terjebak sama bayangan itu dan tetep jalanin yang sekarang.

Tapi kalo emang sekali lagi bayangan itu balik lagi dan jadi nyata bener2 nyata, mungkin dia jodoh. Dan gabisa di bantah. Who knows!

Suka gemes aja gitu kenapa harus ngilang kalo bakal balik lagi. Dan balik lagi pun disaat udah bener2 lupa dan punya cerita yg sekarang. Emg sih mungkin ada hal yg gabisa dijelasin tapi hal itu bisa merusak presepsi orang lain.

Monday, 7 August 2017

Volunteer Abroad

Hello after long time, i'm back!

Liburan semester kali ini agak berbeda buat gue, yang biasanya setiap semester gue ambil semester pendek dan pasti jalan-jalan ke luar kota. Kali ini gue ikut volunteer abroad dari AIESEC, yes this is something new for me! Sekarang gue di Thailand tapi minggu depan pulang.

Gue ambil volunteer abroad pas summer yang sebenernya gue apply pas winter 2016 tapi karena satu dan lain hal keperluan kampus yang gak bisa gue tinggal jadi gue mundur ke summer 2017. Negara yang gue pilih gak jauh-jauh amat masih di ASIA yak Thailand. Karena gue ambil SDG No.4 tentang Quality Education dan manager gue saran disini aja bagus.

Singkat cerita gue berangkat 30 Juni 2017, yak itu abis lebaran banget. Jujur banget, gue dapet banyak pelajaran baru dari sini bahkan dari sebelum berangkat ke Thailand. Kayak gue sekarang ngerti gimana cara urus travel insurance sendiri dan VISA sendiri, menurut gue kalo masih tinggal sekitaran Jakarta gak perlu agen itu gampang asal sabar.

Sebelum gue berangkat kesini PASTI banyak hal-hal yang gue khawatirin, salah satunya adalah gue dapet partner kayak apa darimana, gimana cara ngadepin murid-murid yang bahkan gue ngomong apa aja dia gak ngerti, orang indonesia yang lain gimana gue bisa temenan sama mereka apa enggak, dan masih banyak lagi pikiran2 aneh dari otak gue. Dan gue hopeless abis pas mau kesini, gak berharap yang muluk2 selama disini asal projek gue berjalan lancar it's oke!

BUT, pas gue sampe sini ternyata semua pikiran2 gue di Indonesia itu SALAH BESAR, kenapa? Gue dapet temen-temen dari berbagai negara yang baik-baik banget, dan Exchange Participant (EP) dari Indonesia juga really nice sampe kita punya grup khusus EP Indonesia yang seru abis. Jadi kita disini gak tinggal di kota besar like Bangkok tapi project ini di desa-desa gitu nah gue dapet daerah yang butuh waktu 6 jam dari Bangkok. Awal gue mau berangkat ke daerahnya gue udah hopeless soal sekolah sama hostfam gue bakal kayak apa.

And GOD is really nice to me, gue ditempatin di daerah Thap Sakae provinsinya itu Prachuap Khiri Khan. Sekolah gue itu Ban Maduea Thong School. Pas pertama kali gue liat sekolahnya lumayan gede juga dan ternyata punya 3 level gitu disatu sekolah Kindergarten, Primary School, and High School. Waktu gue dan partner disuruh milih mau ngajar primary atau high school, partner gue ini udah milih high school duluan jadi gue ngajar primary. Ohiya gue dapet partner orang China. Terus waktu itu gue dijemput sama hostfam gue ibu-ibu udah lumayan tua tapi masih seger dan dia bawa mobil pick up, tapi yang bisa buat 4 orang. Rumahnya ternyata bagus tapi emang agak masuk ke sawah gitu, hostfam gue ini salah satu guru di sekolah gue juga dan cuma tinggal sama anak cowoknya 1 yang umurnya 14 tahun.

Hostfam gue baik banget sampe kadang gue mau nangis karena terharu saking baiknya. Beliau selalu bilang "I want you happy in here" jadi kalo liat kita bete dirumah selalu ngajak keluar, beliin atau masak makanan yang emang khas thailand juga karena gue gabisa makan babi beliau selalu nyariin seafood atau ayam, pertama gue tinggal disini belum ada Wifi terus dipasangin buat kita disini, beli dispenser buat air minum karena biasanya beli minum botol yang gede. Satu lagi, karena sekolah temen gue pasangan EP dari Indo dan China kebetulan udah deket dari awal dateng ke Thailand deket sama rumah gue, mereka juga hidupnya gak seberuntung gue disini karena gak ada keluarga cuma dikasih rumah tinggal aja. Hostfam gue suka ngajak mereka makan bareng bahkan nginep dirumah sini setiap weekend. Karena beliau juga seneng kalo rumahnya rame kita suka ngobrol-ngobrol bercanda, lebih terasa sebuah keluarga.

Murid? Karena gue ngajar primary school mereka lucu-lucu banget ya ampun sampe kadang gemes sendiri. Mungkin karena mereka baru ngeliat orang yang beda di sekolah mereka, jadi gue berasa artis disini *ini serius*. Gue punya ruangan yang letaknya tepat di gedung primary school setiap mereka lewat dan liat gue mereka selalu nyapa "Hello Teacher" sambil dadah dadah, awal banget dateng mereka selalu minta selfie. Pas gue ngajar mereka, gue sebisa mungkin buat mereka ngerti apa yang gue maksut dan ngerti apa yang gue ajarin. Gue pake segala cara mulai dari body language, gue belajar nulis bahasa thailand, belajar sedikit-sedikit bahasa sini dan selalu senyum.

Dan ada beberapa dari murid gue yang suka ngajak gue ngobrol even mereka gak bisa tapi at least mereka nyoba buat ngerti apa yang mereka omongin, gue seneng banget mereka suka bilang "I love you teacher" juga beberapa dari mereka suka ngasih gue benda gitu emang bukan barang mahal tapi mainan yang mereka suka, mereka ngasih itu khusus buat gue. Aduh gue terharu banget. Bahkan karena ini minggu terakhir gue disini ada murid yang gue kasih tau kalo gue pulang sabtu ini dan mereka bilang "No go back no go back Indonesia, teacher" gue jadi makin sedih ninggalin mereka. Ohiya, gue pernah ngajar kindergarten sekali dan gue gak hafal murid2nya tapi one day ada murid2 dari kindergarten tiba-tiba meluk gue dari belakang.

Inti dari tulisan kali ini, being abroad is a must at least once in a lifetime, kenapa? Gue setelah berada disini, cara berfikir kita akan berubah, cara membangun komunikasi sama orang yang bukan dari bahasa utama yang sama, dapet force untuk bisa ngeliat negara lain juga pengen tau culture negara lain, dan dapet pengalaman yang mungkin gabisa di dapet kalo cuma berada di comfort zone. Ohiya, akan beda rasanya ketika lu ke negara lain untuk travel dan untuk study abroad. Karena ngerasain tough life di negara orang itu adalah pengalaman berharga yang gak bisa di dapet orang lain.

Segitu dulu kali ini, mungkin akan berlanjut...

Thank you,
Alfiani Pramesti

Monday, 2 January 2017

LOMBOK | INDONESIA

Haaaai I'm back!!!
Jadi setelah beberapa gak ngeblog karena sibuk kuliah dan sebagainya, hari ini gue mau cerita sedikit tentang 2 daerah yang gue datengin baru-baru ini INDONESIA. Kebetulan gue udah libur sekitar 3 mingguan, dan Alhamdulillah lagi ada rezeki buat liburan.

Pertama, tanggal 17 Desember kemarin gue dan keluarga gue pergi liburan ke LOMBOK. Gue super excited, soalnya gue belom pernah kesana sama sekali. Gue cuma 3 hari disana berangkat sabtu subuh sampe sana jam 9an, gue pake tour temen bapak gue selama disana jadi pas gue sampe langsung di pick up di bandara. Kita langsung cari sarapan, nah deket bandara ini ada rumah makan khas lombok. Gue disana pesen nasi balap puyung + ayam suwir, mama pesen plecing kangkung. Ini semacam nasi campur gitu ada telur suwirnya juga enak dan yang pasti gue doyan haha. Kalo plecing kangkung rasanya agak manis gitu tapi ada sambelnya yang super pedes, ohiya makanan di Lombok mayoritas ada sambelnya dan pedes tapi buat yang gak doyan pedes bisa pesen sambelnya dipisah.

Pintu Masuk Desa Sade
Lanjut abis makan gue liat budaya di sana dulu jadi masih ada desa asli Lombok di Lombok Tengah ini, namanya Desa Sade. Disana ada tour guidenya yang akan menjelaskan tempat-tempat dan kegunaannya, serta adat-adat yang masih terpelihara disana. Biaya masuknya free cuma ada sumbangan seikhlasnya kita aja, disana rumah-rumahnya masih asli terbuat dari kayu sama atapnya dari semacam jerami kalo gue gak salah, lantainya juga dari campuran kotoran sapi biar kokoh. Disana ada 150 rumah. Salah satu tempat namanya Bale Kodong itu buat orang bulan madu tempatnya kamar kecil yang cukup cuma buat 2 orang, dan kalo lagi gak dipake ditempatin sama nenek untuk ngejagain. Beberapa budaya di sana yang gue inget itu anak gadis perempuan harus bisa nenun dan tidur sendiri. jadi di desa ini gak ada yang namanya lamaran itu justru dianggap tidak sopan, kalo mau nikah anak gadisnya harus diculik sama cowoknya dan biasanya nikahnya pun masih disekitar lingkungan keluarga. budaya lainnya yang laki-laki pergi mencangkul di akhir tahun dan diawal tahun, makanya pas gue kesana rata-rata perempuan yang ada. Setelah gue dijelasin semua sudut balik lagi ke pintu masuk dan selesai.

Dari Desa Sade, gue lanjut ke pantai Kuta. Gak cuma Bali yang punya pantai Kuta tapi Lombok juga bedanya disini gak terlalu ramai, seperti bayangan gue semua pantai di lombok punya gradasi warna yang indah, sama di pantai Kuta ini juga airnya gradasi dari hijau kebiruan sampe warna biru, khasnya disini pasirnya warna kuning dan bersih pastinyaa! Ohiya ada batu-batu besar disini ya biasa jadi spot foto. Gak lama gue disini cuma foto-foto aja.

Dari sana, gue lanjut ke Tanjung Aan beach. Lokasinya gak terlalu jauh dari pantai Kuta, sama kayak di Kuta tadi warna gradasi lautnya cuma disini pasirnya putih tapi tetep bersih! Yang bikin beda disini ada bukit, dari atas bukit itu kita bisa liat sekitaran pantai dengan jelas banyak saung-saung juga buat keluarga atau rombongan, hampir disetiap pantai di Lombok ini ada ayunannya dan selalu jadi favorit spot buat foto tapi gue gak foto sih hehe. Disini banyak anak-anak kecil yang jual gelang-gelangan gitu buat bantu orangtua cari tambahan uang.

Tujuan selanjutnya ke pembuatan kain tenun, wisata disini gak cuma ke tempat-tempat yang ngetrend doang tapi juga harus ke tempat budaya. Di tempat pembuatan tenun ini gue diajarin dan nyoba gimana caranya nenun. Perlu ketelitian yang tinggi sih pastinya karena pola itu mempengaruhi letak benang yang akan ditenun jadi warna benangnya itu sering diganti-ganti, salah sedikit ya lumayan ribet buat benerinnya. Jadi caranya kita duduk sambill memangku alat tenun nya gak berat sih, kaki di urusin terus di belakang kita itu dikasih ganjelan yang diikat ke alat tenun biar kenceng nah kalo posisi udah pas baru atur benang, kalo soal itu pastinya gue diaturin hehe langkah selanjutnya kita harus narik alatnya sampe bunyi sebanyak 2 kali dan cara pegangnya harus bener. Jangan lupa harus kencang dan pasti jd agak sedikit pake tenaga. Udah gak kepo lagi gimana rasanya nenun gue masuk ke toko nya di dalem toko itu jual kain tenun, kain songket yang asli bikin sendiri, ada juga bentuk sarung, baju, taplak meja, peci, tas dan masih banyak lagi deh. Gue beli satu kain ukuran 1,5M atau 2M gitu lupa buat dijadiin baju, gue tertarik banget sama motifnya. Disana punya motif khusus dan warna-warna cenderung gelap tapi keren-keren banget.

Lokasi terakhir gue lupa namanya tapi itu semacam gardu pandang gitu diatas bukit buat liat pantai yang luas banget, karena letaknya diatas bukit jadi dingin disana tapi yang diliat pantai bukan gunung. Tapi gue kesana pas mendung cenderung gerimis dan udah sore jd sepi gak lama-lama juga disana. Abis itu kita langsung check in hotel, lokasi hotel gue ini di Lombok barat pas banget sebrangnya deket pantai senggigi jadi setiap pagi selama di Lombok gue jalan ke pantai.

Hari selanjutnya pagi-pagi gue dan keluarga jalan ke Pantai Senggigi disebrang, hebatnya udah ada yang jualan disana ada kaos, mutiara, dll. Pantainya masih sepi baru ada nelayan yang lagi nebar umpan sama manasin perahu-perahunya. gue jalan dari ujung pantai sampai ujungnya karena ada dermaga kecil terus ada jalanan yang ada ditengah pantai. Biasalah gue dan ortu kepo pengen turun ke jalan itu yaudah kita kesana. Baru mau turun tangga aja udah goyang-goyang tangganya bener aja pas turun ke bawah jalanan itu ngikutin arah ombak jadi kita ikut goyang ke kanan-kiri, anginnya kenceng banget tapi viewnya KEREN! Kalo kemaren-kemaren cuma bisa berdiri dipinggir pantai itu gue kayak berdiri ditengah laut. Kanan Kiri gue bener-bener laut biru. Puas foto-foto berdiri gue duduk dipinggirannya, ternyata banyak ikan kecil-kecil banget gatau deh ikan apa. Gue betah banget disana tapi karena masih ada schedule mau gamau balik ke hotel.

Gili Trawangan

Siangnya, ini dia yang gue tunggu! Sekitar jam 10an gue berangkat ke dermaga buat nyebrang ke GILI TRAWANGAN surganya para turis. Ada 2 pilihan transport buat nyebrang Speedboat atau perahu biasa bedanya disamping harga ya pasti waktu sampainya. Naik Speedboat cuma sekitar 10-15 menit kalo naik perahu 20-25 menit dan kalo naik perahu bareng sama barang-barang. Jadi di Gili itu semua serba mahal harganya, kenapa? Karena bahan baku yang ada disana diambil dari pulau Lombok jd harus disebrangin dulu. Gue dan keluarga pilih naik perahu biasa gue bareng sama orang-orang yang mau ke Gili juga serta bahan baku makanan kayak telur, sayur-sayuran gitulah. Gue bersyukur banget bukan typical orang yang mabuk laut jadi sepanjang perjalanan gue nikmmatin laut aja hehe. Buat orang-orang yang mabuk laut mungkin cukup tersiksa soalnya terombang ambing gitu.

Sampe disana gue udah disediain tempat namanya Oda Cafe. Karena gue penasaran banget pengen muterin pulau kita langsung naik Cidomo itu sebutan dokar disana. Gue diajak keliling2 naik itu harganya lumayan mahal, bisa juga nyewa sepeda. Kalo sama temen2 mungkin gue milih nyewa sepeda sih. Gue ke ayunan paling fenomenal namanya "Ombak Sunset" keren banget lautnya jernih, pasirnya bersih. Ada 2 jenis ayunan disana Couple atau Single, gue pilih single lah. Harusnya sih foto disana pas sunset tapi karena gue gak nginep disana dan harus balik sebelum petang yaudah deh fotonya siang2. Letak ayunannya itu agak ke tengah laut jadi pas difoto kayak main ayunan diatas laut gitu tapi banyak karang jadi pas mau foto mending pake sendal jepit soalnya lumayan sakit. Dan celana wajib digulung. Selesai foto2 gue keliling lagi dan balik ke Cafe. Gue ditawarin snorkling tapi sayang banget pas gue lagi haid jadi gue gak berani. Abis itu pesen makan siang, menjelang sore gue baru balik ke pulau Lombok dengan perahu yang sama.

Sekedar info, pulau Gili itu ada 3 sebenernya Gili Air, Gili Meno dan Gili Trawangan. Tapi yang paling huge dan banyak wisatawan itu di Gili Trawangan bisa dibilang paling lengkap juga akomodasinya. Dan yang bikin betah di Gili Island ini gak ada polusi sama sekali, karena semua kendaraan disini cuma ada 2 Cidomo atau sepeda.

Karena udah gelap pas gue sampe pulau Lombok, gue cari makan terus balik ke hotel.

Di hari terakhir ini gak banyak yang gue datengin tapi gue makan ayam taliwang, kata orang-orang kalo ke Lombok belom makan ayam taliwang kayak belum ke Lombok haha, Ini enak banget sih, jadi ayam bagian paha utuh paha atas paha bawah terus dikasih bumbu khasnya tambah Sambel yang super pedes. Mantep banget! Selesai makan lanjut beli oleh-oleh dan ke bandara buat siap-siap flight ke CGK.

Kira-kira segitu cerita liburan kali ini, info-info ditas juga semoga bermanfaat.

Terimakasih,
Alfiani Pramesti

Monday, 16 May 2016

Sharing Alms & Happiness for Children


Assalamualaikum..
Hai I'm back!

Mau berbagi cerita keseruan acara kemaren sedikit

SHARE
Sharing Alms & Happiness fo Children

Kemaren tanggal 15 Mei 2016 Unit Kegiatan Kerohanian Islam (UKKI) kampus gue ngadain acara baksos buat anak-anak yatim, acaranya itu sunatan massal. Alhamdulillah gue bisa berpartisipasi di acara ini.


Gue berada di departemen acara dan kebagian penanggung jawab (PJ) games, jadi gue yang ngurusin gamesnya apa aja, hadiahnya apa, durasinya dll. Gue barengan sama 1 senior dan 2 temen seangkatan. Karena kampus gue ada cabang Jakarta dan Bekasi jadi panitianya juga ada yg dari Grogol dan Bekasi. Dengan kesepakatan yang baru jadi pagi itu juga games nya ada 3, ada lomba nyusun puzzle, tebak gaya sama tebak mukjizat Nabi. 

Friday, 15 April 2016

THE WOUNDS HEAL AND TEARS DRY
Learn to forgive & Learn to let go

Monday, 21 March 2016

Platform Slip on

What's kind of your shoes?

Platform slip on!!! Parah gue banget sih sepatu ini.  Kenapaaa?

Menurut gue tinggi badan gue ini tergolong pendek, so gue suka pake sepatu yang bikin gue lebih menjulang tapi....gue gak bisa pake wedges haha! Sesekali aja gue pake dan kalo acaranya bentar plus gak berdiri lama. Nah gue liatlah koleksi salah satu temen gue yg tinggi badannya sama kayak gue yaitu Rina, ya dia banyak ngoleksi platform slip on ini. Dari situ gue mulai tertarik banget sama sepatu-sepatu model kayak gini.



Saturday, 12 March 2016

Ready or not?

Hai...
Ada sedikit tips dari temen gue yang menurut gue bener banget buat orang yang belum merasakan sakit hati sama Pasangannya: